Skip to main content

Posts

Showing posts from January, 2022

Pilihlah yang Memberatkan Nafsumu!

Dilema sering dihadapi manusia ketika dihadapkan pada dua masalah yang sulit dipecahkan karena keduanya benar, keduanya diperlukan, keduanya tidak baik, atau keduanya dapat diselesaikan. Bukan antara wajib dan haram, sunnah dan makruh, pantas atau tidak dsb. jika anda menemui hal seperti ini perkara manakah yang anda pilih? “Jika ada dua hal perkara yang sama, lihatlah yang paling memberatkan nafsumu, maka ikutilah yang paling memberatkan. Karena tidak ada yang membebani sebuah nafsu, kecuali pasti itu benar.” - Syekh Ibn Ath-Thaillah As-Sakandari. jika kita memutuskan perkara kepada apa yang menjadi beban nafsu kita, kebenaran akan berada di pihak kita. Dalam perjalanan mereka yang mengikuti Jalan Ilahi, mereka sering dihadapkan pada masalah seperti itu. Tips paling sederhana dan paling mapan adalah memilih apa yang bukan pilihan selera kita. Karena bahkan jika sesuatu itu benar, jika kita menyimpang dari niat yang tidak jujur, niat untuk menuruti keinginan nafsu, praktik kebenaran it

Apakah Moralmu Kira-kira Sudah Mendekati Orang Ini?

Ib rahim bin Adham dikenal sebagai seorang sufi yang memiliki banyak kisah hikmah. Salah satunya adalah ketika dia dipukuli oleh seorang prajurit yang sombong. Dikatakan bahwa Ibrahim dalam perjalanan di suatu tempat. Di tengah jalan, Ibrahim disambut oleh sekelompok tentara. Dia tampak berjalan dengan gembira. Sampai salah satu dari mereka bertanya kepada Ibrahim dengan suara kasar : "di mana pesta terdekat?!!" Kemudian Ibrahim tidak menjawab. Tangannya hanya menunjuk ke kuburan terdekat.  Ketika dia melihat ini, prajurit itu sangat marah. “Apa yang kamu katakan, kamu hanya memberi tahu kubur an ,” katanya dengan suara keras, wajahnya memerah karena tanda kemarahan. Tentara itu kemudian melecehkan  kepala Ibrahim bin Adham. Tapi Suf i itu  tidak menghiraukan, d ia bahkan berlalu saja pergi. Prajurit arogan dan kelompoknya  melanjutkan perjalanan mereka sampai mereka bertemu dengan seorang pria. " kalian akan celaka karena kepala yang kalian pukul adalah  Ibrahim bin Adh

Jalan Sufi dan "Kebenaran" Al-Hallaj

  Martir Pertama Dalam Tasawuf Hussein ibn Mansur al-Hallaj mungkin adalah tokoh sufi paling terkenal di abad kesembilan, dan Al-Hallaj masuk dan menjadi wakil para ulama dan sufi pada masanya. Popularitas Al-Hallaj adalah karena pandangan yang saling bertentangan antara al-Hulul, Nur Muhammad dan semua agama lain, tetapi yang paling kontroversial adalah al-Hulul. Al-Khulul adalah Pengalaman spiritual diri sendiri dengan Tuhannya. Namun pengalaman spiritual itu justru disebarkan kepada khalayak umum. Abu al-Mughit al-Husain bin Mansur bin Muhammad al-Baidawi adalah nama lengkap pria sufi ini, namun ia lebih dikenal sebagai Al-Hallaj. Lahir 244 H/858 di Thur Persia. Banyak Yang mempercayai Al-Hallaj adalah keturunan Abu Ayyub sahabat Nabi Muhammad SAW. Ia dibesarkan di Wasit dekat Bagdad. Dan pada usia 16 tahun, 260/873 H, dia pergi ke Ahvaz selama dua tahun untuk belajar dengan mistikus besar dan terkenal Sahl ibn Abdullah et-Tusturi. Setelah pelatihan di Tusturi ia pergi ke Basra dan

sidebar ads2 1x1 - 2019